Skip to main content

RENUNGAN : Berhentilah Jadi Gelas

Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya
belakangan ini selalu tampak murung.

"Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di
dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?" sang Guru bertanya.

"Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk
tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya," jawab sang
murid muda.

Sang Guru terkekeh. "Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam.
Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu."
Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan
gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana
yang diminta.

"Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu," kata
Sang Guru. "Setelah itu coba kau minum airnya sedikit."
Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air
asin.

"Bagaimana rasanya?" tanya Sang Guru.

"Asin, dan perutku jadi mual," jawab si murid dengan wajah yang masih
meringis.

Sang Guru terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis
keasinan.

"Sekarang kau ikut aku." Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat
tempat mereka. "Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau."
Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa
bicara. Rasa asin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa
asin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah
di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

"Sekarang, coba kau minum air danau itu," kata Sang Guru sambil
mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir
danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan
membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin
dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya
kepadanya, "Bagaimana rasanya?"

"Segar, segar sekali," kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan
punggung tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber
air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah.
Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa asin yang
tersisa di mulutnya.

"Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?"

"Tidak sama sekali," kata si murid sambil mengambil air dan
meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya,
membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

"Nak," kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. "Segala masalah
dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih.
Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus
kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai
untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang
dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun
demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang
bebas dari penderitaan dan masalah."

Si murid terdiam, mendengarkan.

"Tapi Nak, rasa `asin' dari penderitaan yang dialami itu sangat
tergantung dari besarnya 'qalbu'(hati) yang menampungnya. Jadi Nak,
supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu
dalam dadamu itu jadi sebesar danau."

bagus crite ni...

dlm keadaan kite menghadapi pelbagai masalah..
mmg kite slalu bepikiran negatif, senpit, dan marah2 je..
tp smua tu akan lebih menambahkan kesakitan dr masalah tu...
nasihat ini utk aku dan smua juga...
moga2 kite sntiasa bejya menghadapi smua masalah dgn lapang hati
seluas danau itu...
InsyAllah...

Comments

Popular posts from this blog

Welcome 2018 Welcome February 2 days more to go... "Happy birthday" for myself After 4 years w/o update... After so many things happened in my life...
New journey New status New life
Insyallah...Amin -akema-

lagenda berakhir....

>>lagenda berakhir....really???
>>huh..maybe for d story..not my life..hehehheh...i just finished d book last night..very2 nice story!....1st book from book fair2006...tht i bought yesterday...huhu..

>>d plot...hmm..buat sesapa yg pernh bc d 1st book~lagenda budak setan..must be remmbr how d story goes on..rite?nvrmnd..2nd is about Kate..not bad..but just to fulfill n continued d1st...

>>then, how about d 3rd?4 me..just fine in d 1st few chapters!..coz d writer(my fav!!!)~ahadiat akshah...need to end d story..thus..it'is d ending..but 4 real...even just fine...it make u cry till d last..of d story...

>>really2 a good story...SURE!

A story in November

Ahaha..masih wujud lagi blog ni...
Klu baca kisah2 silam tuh best jugak..
So mcm biasa, kita shortlist perkara2 yang dah berlaku dan berlalu utk tahun 2014 nih

X sempat nak welcome 2014..
Lagi sebulan dah nak welcome 2015...
2014 aku simple jer kot
Yang paling besar kenangannya pd Jun-Jul..

Alhamdulilah...
Rezeki dari Allah dpt sampai ke Tanah Suci
Dapat menunaikan Umrah...
X dpt nak gmbarkan perasaan tu...
Hanya Allah swt sahaja yang tahu..
Alhamdulilah semuanya berjalan lancar..

4 hari berpuasa di Mekah..
Indah sangat...Alhamdulilah..
Moga2 ada rezeki untuk menunaikan Haji nnti..
Aminn..

September pulak...alhamdulilah
Dah masuk fasa belajar dengan gigihnya...
Sep-Oct mood memang swing skit..
Huru-hara jugak la life...Krisis aja dengan Mr Papa...
Harap2 aku tabahla 'berkayuh' utk PhD ni...
Aminn...

October - Happy Birthday utk My Boy...
4 tahun sudah...mcm2 ragam lah dia...
Sabar2....

Okla...tunggu plak hot issue tahun depan yer...
(mood update blog setahun skali - jimat!!)