Google+ Followers

My Luv

Lilypie - Personal pictureLilypie Second Birthday tickers

Friday, August 31, 2007

Pesanan Ku

Tolong sampaikan pada si dia…
Tolong beritahu si dia, aku ada pesanan buatnya..
Tolong beritahu si dia, cinta agung adalah cintaNya..
Tolong beritahu si dia, cinta manusia
bakal membuatnya alpa..

Tolong nasihati si dia, jgn menyintaiku
lbh dr dia menyintai Yang Maha Esa..
Tolong nasihati si dia, jgn mengingatiku
lbh dr dia mengingati Yang Maha Kuasa..
Tolong nasihati si dia, jgn mendoakanku
lbh dr dia mendoakan ibu bapanya..
Tolong katakan pada si dia, dahulukan
Allah krn di situ ada syurga..
Tolong katakan pada si dia, dahulukan
ibu bapanya krn di telapak itu syurganya..
Tolong ingatkan si dia, aku terpikat
kerana imannya bukan rupa..
Tolong ingatkan si dia, aku lebih
cintakan zuhudnya bukan harta..
Tolong ingatkan si dia, aku kasihinya
kerana santunnya..

Tolong tegur si dia, bila dia mula
mengagungkan cinta manusia..
Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam
dalam angan-angannya..
Tolong tegur si dia, andai nafsu
mengawal fikirannya..

Tolong sedarkan si dia, aku milik Yang Maha Esa..
Tolong sedarkan si dia, aku masih milik keluarga..
Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya
besar kepada keluarganya..

Tolong sabarkan si dia, usah ucap cinta
di kala cita-cita belum terlaksana..
Tolong sabarkan si dia, andai diri ini
enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta..
Tolong sabarkan si dia, bila jarak
mejadi penyebab bertambah rindunya..

Tolong pesan padanya, aku tidak mahu
menjadi fitnah besar kepadanya..
Tolong pesan padanya, aku tak mahu
menjadi punca kegagalannya..
Tolong pesan padanya, aku membiarkan
Yang Esa menjaga dirinya..

Tolong khabarkan pada si dia, aku tidak
mahu melekakan dia..
Tolong khabarkan pada si dia, aku mahu
dia berjaya dalam impian dan cita-citanya..
Tolong khabarkan pada si dia, jadilah
penyokong dalam kejayaanku..

Tolong sampaikan pada si dia, aku
mendambakan cinta suci yang terjaga..
Tolong sampaikan pada si dia, cinta
kerana Allah tidak ternilai harganya..
Tolong sampaikan pada si dia, hubungan
ini terjaga selagi dia menjaga hubungan
dengan Yang Maha Kuasa..
Tolong sampaikan kepada si dia kerana
aku tidak mampu memberitahunya sendiri...

Hanya engkau Ya Allah mengetahui siapa si dia..
Moga pesananku sampai padanya walau aku
sendiri tidak mengetahui siapa dan dimana si dia..

Moga dia seekor lebah yang sentiasa
memuji keagungan Yang Maha Kuasa
memasuki taman larangan dengan sopan santunnya
dan bertemu mawar berduri yang terjaga oleh tuannya..

Simpanlah pesanan ku ini sehingga engkau
bertemu diriku suatu hari nanti...

Tuesday, August 14, 2007

Bilang

dr satu iklan tu..
"nnti aku bilang sama mak aku.."
"bilang la..."
"1...2...3...4.."
"cepat skit la...bla2.."


mmg comelll...
tp aku plak skg pon asyik membilang..
hehehe...
byk jugak nak kena bilang..
bilang bape ari lagi..
bilang bape byk wang dah dilaburkan..
bilang byk mana lagi nak melabur..
uhuhuhuh..
maseh membilang...
jenuh jugak rupenye nak kenduri ni..
uhuhu..letih dah...
sekian la...
wassalam...

p/s: cun x template baru ni??
tgh xde idea laaa...

Tuesday, August 07, 2007

RENUNGAN : Berhentilah Jadi Gelas

Seorang guru sufi mendatangi seorang muridnya ketika wajahnya
belakangan ini selalu tampak murung.

"Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di
dunia ini? Ke mana perginya wajah bersyukurmu?" sang Guru bertanya.

"Guru, belakangan ini hidup saya penuh masalah. Sulit bagi saya untuk
tersenyum. Masalah datang seperti tak ada habis-habisnya," jawab sang
murid muda.

Sang Guru terkekeh. "Nak, ambil segelas air dan dua genggam garam.
Bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu."
Si murid pun beranjak pelan tanpa semangat. Ia laksanakan permintaan
gurunya itu, lalu kembali lagi membawa gelas dan garam sebagaimana
yang diminta.

"Coba ambil segenggam garam, dan masukkan ke segelas air itu," kata
Sang Guru. "Setelah itu coba kau minum airnya sedikit."
Si murid pun melakukannya. Wajahnya kini meringis karena meminum air
asin.

"Bagaimana rasanya?" tanya Sang Guru.

"Asin, dan perutku jadi mual," jawab si murid dengan wajah yang masih
meringis.

Sang Guru terkekeh-kekeh melihat wajah muridnya yang meringis
keasinan.

"Sekarang kau ikut aku." Sang Guru membawa muridnya ke danau di dekat
tempat mereka. "Ambil garam yang tersisa, dan tebarkan ke danau."
Si murid menebarkan segenggam garam yang tersisa ke danau, tanpa
bicara. Rasa asin di mulutnya belum hilang. Ia ingin meludahkan rasa
asin dari mulutnya, tapi tak dilakukannya. Rasanya tak sopan meludah
di hadapan mursyid, begitu pikirnya.

"Sekarang, coba kau minum air danau itu," kata Sang Guru sambil
mencari batu yang cukup datar untuk didudukinya, tepat di pinggir
danau.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air danau, dan
membawanya ke mulutnya lalu meneguknya. Ketika air danau yang dingin
dan segar mengalir di tenggorokannya, Sang Guru bertanya
kepadanya, "Bagaimana rasanya?"

"Segar, segar sekali," kata si murid sambil mengelap bibirnya dengan
punggung tangannya. Tentu saja, danau ini berasal dari aliran sumber
air di atas sana. Dan airnya mengalir menjadi sungai kecil di bawah.
Dan sudah pasti, air danau ini juga menghilangkan rasa asin yang
tersisa di mulutnya.

"Terasakah rasa garam yang kau tebarkan tadi?"

"Tidak sama sekali," kata si murid sambil mengambil air dan
meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya,
membiarkan muridnya itu meminum air danau sampai puas.

"Nak," kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum. "Segala masalah
dalam hidup itu seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih.
Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus
kau alami sepanjang kehidupanmu itu sudah dikadar oleh Allah, sesuai
untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu saja, tidak berkurang
dan tidak bertambah. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun
demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang
bebas dari penderitaan dan masalah."

Si murid terdiam, mendengarkan.

"Tapi Nak, rasa `asin' dari penderitaan yang dialami itu sangat
tergantung dari besarnya 'qalbu'(hati) yang menampungnya. Jadi Nak,
supaya tidak merasa menderita, berhentilah jadi gelas. Jadikan qalbu
dalam dadamu itu jadi sebesar danau."

bagus crite ni...

dlm keadaan kite menghadapi pelbagai masalah..
mmg kite slalu bepikiran negatif, senpit, dan marah2 je..
tp smua tu akan lebih menambahkan kesakitan dr masalah tu...
nasihat ini utk aku dan smua juga...
moga2 kite sntiasa bejya menghadapi smua masalah dgn lapang hati
seluas danau itu...
InsyAllah...

Friday, August 03, 2007

4 Ogos la...

BS Gath Ogos
cun plak kad ni..
dgn ros kaler biru...
hasil design cekdu...
tp aku xdpt pon nak gie...
uhuhuhuhuuhh
salam birusss la smua...

Wednesday, August 01, 2007

i'm lost in d middle of ????

salam back..
sungguh lama x mengisi disini..
arini da betuka bulan rupenyer...
1 ogos...uhuhuhuh...
ada apa dgn ogos...
mcm2 kot...
pale otak da pening..sengalll..
xtau nak urus yg mana skg..
emmm...mmg lost da skg...
huwaaaaaa....
ada 2 gathering this weekend..
tp satu pon x bole nak join...
sengalll je rasa...
huwaaaaa...dah la..
aku da mmg "lost" skg ni...
nak balik da...
da~~~